Gubernur Arinal Ajak Elemen Pentahelix Berkolaborasi Jaga Keberlanjutan Lingkungan

87

BANDAR LAMPUNG, BERITAANDA – Gubernur Lampung Arinal Djunaidi diwakili Asisten Perekonomian dan Pembangunan Kusnardi menghadiri pembukaan lokakarya nasional UI Green Metric untuk Perguruan Tinggi Indonesia 2023, di Aula Gedung Kuliah Umum Institut Teknologi Sumatera (Itera), Kamis (10/8/2023).

Pada kesempatan itu, Kusnardi mengajak seluruh elemen pentahelix berkolaborasi menjaga keberlanjutan lingkungan. Elemen pentahelix itu antara lain pemerintah, masyarakat, lembaga usaha, akademisi, dan media.

Ia menyebutkan, Pemerintah Provinsi Lampung berkomitmen dalam menjaga lingkungan salah satunya menjadikan penurunan emisi gas rumah kaca sebagai indikator kinerja utama dalam kebijakan pembangunan daerah bidang lingkungan.

“Ini menjadi tugas kita bersama melalui sektor energi, industri, pertanian, kehutanan dan lahan serta sektor limbah-persampahan agar bersama-sama berkomitmen dalam mendukung aksi penurunan emisi gas rumah kaca di Provinsi Lampung,” ujar Kusnardi.

Menurut Kusnardi, termasuk berkolaborasi dan kerja keras seluruh stakeholder dalam pengelolaan sampah. Pemerintah Provinsi Lampung sendiri telah menerbitkan Peraturan Daerah Provinsi Lampung Nomor 09 Tahun 2021 tentang pengelolaan sampah.

“Perda tersebut diterbitkan dalam rangka meningkatkan kegiatan pengurangan dan  penanganan sampah di Provinsi Lampung melalui kegiatan yang sistematis, menyeluruh dan berkesinambungan,” katanya.

Selain itu, juga telah ditetapkan Peraturan Gubernur Lampung Nomor 27 Tahun 2022 tentang kebijakan strategi daerah dalam pengelolaan sampah rumah tangga dan sampah sejenis sampah rumah tangga.

Kusnardi menyebutkan pada tahun 2022, Provinsi Lampung bersama stakeholder terkait telah mendeklarasikan Forum Bank Sampah Provinsi Lampung untuk meningkatkan kinerja bank-bank sampah yang ada di Provinsi Lampung.

“Tercatat 151 unit bank sampah dengan unit aktif sebanyak 94 unit. Harapannya pada tahun 2024 setiap desa/kelurahan memiliki minimal satu bank sampah yang menjadi bagian unit usaha desa atau kelurahan,” ujarnya.

Ia menuturkan dalam meningkatkan indeks kualitas lahan dan pencapaian target penyerapan karbon bersih di sektor penggunaan lahan, Pemerintah Provinsi Lampung sedang dalam tahapan proses merealisasikan taman keanekaragaman hayati dengan luasan tapak 24,99 Ha berlokasi di kawasan Kota Baru.

“Diharapkan dengan upaya ini dapat meningkatkan nilai indeks kualitas lahan serta membantu pencapaian target penyerapan karbon bersih di sektor penggunaan lahan melalui Forestry and Other Land Use (FOLU) Net Sink pada tahun 2030,” pungkasnya. (Katharina)

Bagaimana Menurut Anda