Ketua DPRD Provinsi Lampung Temui Massa Aksi dari Element Mahasiswa

13

BANDAR LAMPUNG, BERITAANDA – Ketua DPRD Provinsi Lampung Mingrum Gumay menemui massa aksi dari element mahasiswa di pintu masuk lapangan kantor Pemerintah Provinsi (Pemprov) Lampung, Rabu (13/4).

Saat berada di tengah mahasiswa, Mingrum Gumay memberikan apresiasi kepada mahasiswa yang telah bersama – sama menjaga ketertiban, keharmonisan dan kesejukan dalam menyampaikan aspirasi.

“Saya bersyukur dan mengapresiasi setinggi-tingginya kepada mahasiswa yang tergabung dalam Aliansi Lampung Memanggil, telah duduk sama rendah berdiri sama tinggi demi terwujudnya kondusifitas dan kesejukan di Provinsi Lampung,” ujar Mingrum.

Ia juga menjelaskan untuk bersedia menyerap aspirasi mahasiswa sebagaimana merupakan perpanjangan tangan dari masyarakat.

“Sebagai wakil rakyat sudah menjadi kewajiban dan keharusan untuk berdiri bersama rakyat menyelesaikan persoalan yang ada di masyarakat, karena lembaga ini merupakan interpretasi dari rakyat,” pungkasnya.

Di tempat yang sama, Koordinator Aksi Aliansi Lampung yang merupakan mahasiswa Universitas Bandar Lampung, Tomi Pasha mengatakan, bahwa aksi yang dilakukan pada hari ini, menemui titik terang dan disambut oleh Ketua DPRD Provinsi Lampung dan Gubenur.

“Hasil aksi hari ini adalah, kami bersama Ketua DPRD dan Gubernur Lampung sudah melaksanakan penandatanganan kesepakatan,” katanya.

Dia menegaskan, apabila kesepakatan yang sudah dilakukan pihaknya bersama Ketua DPRD dan Gubernur Lampung tidak ada tindak lanjut dalam waktu 3×24 jam, maka pihaknya akan kembali menggelar aksi lebih besar.

“Kami mendesak keras DPRD dan Gubernur untuk meninjaklanjuti tuntutan yang diminta oleh Aliansi Lampung Memanggil,” pungkasnya.

Terlihat, Ketua DPRD Provinsi Lampung Mingrum Gumay menerima secara simbolis sejumlah tuntutan yang disampaikan oleh mahasiswa.

Berikut adalah tuntutan dari Aliansi Lampung Memanggil :

  1. Tolak kenaikan harga BBM, Indonesia krisis energi.
  2. Menjamin stabilitas harga kebutuhan pokok.
  3. Wujudkan reforma agraria sejati
  4. Cabut UU cipta kerja.
  5. Mempermudah akses kesehatan untuk seluruh rakyat Indonesia.
  6. Wujudkan pendidikan gratis ilmiah dan demokratis.
  7. Hentikan kriminalisasi dan represifitas terhadap gerakan rakyat.

Bagaimana Menurut Anda