Silaturahmi Hari Raya ldul Fitri: Momentum Penguatan Kolaburasi dan Komunikasi Untuk Pemulihan Ekonomi Lampung

16

BANDAR LAMPUNG, BERITAANDA – Forkopimda bersama Badan Musyawarah Perbankan Daerah (BMPD) dan Forum Komunikasi Industri Jasa Keuangan (FKIJK) Provinsi Lampung bersinergi menggelar acara silaturahmi hari raya ldul Fitri di Grand Krakatau Ballroom, Swiss-Belhotel Bandar Lampung.

Kepala Perwakilan Bank Indonesia Provinsi Lampung sekaligus Ketua BMPD Lampung, Budiyono mengatakan, kegiatan ini dilakukan selain sebagai ajang silaturahmi, juga sebagai wadah komunikasi antar otoritas dan lembaga terkait untuk mendukung pemulihan ekonomi di Lampung.

“Hal ini tercermin pada kondisi perekonomian dan kinerja industri jasa keuangan di Provinsi Lampung yang terus menunjukkan perbaikan, dimana tercatat pertumbuhan sebesar 2,96 persen (year on year atau yoy),” ujar Budiyono, Selasa (17/5).

Kemudian tingkat inflasi sebesar 2,43 persen (yoy), serta pertumbuhan kredit perbankan dan piutang perusahaan pembiayaan masing-masing sebesar 5,05 persen dan 3,34 persen (yoy) pada triwulan I 2022 di tengah meningkatnya tekanan kenaikan harga komoditas pangan dan energi dunia.

Selanjutnya, dalam mendukung upaya pemulihan ekonomi Indonesia pasca pandemi Covid-19 dan potensi risiko eksternal yang terjadi, diperlukan kerjasama yang kuat sinergi antara pemerintah, Bank Indonesia, Otoritas Jasa Keuangan dan Industri Jasa Keuangan dalam rangka menjaga stabilitas sektor jasa keuangan tetap terjaga dan bertumbuh yaitu:

Pertama, pemerintah akan menjalankan program yang pro terhadap kepentingan masyarakat dalam rangka menekan angka kemiskinan yang diharapkan dapat mendorong pertumbuhan ekonomi di Provinsi Lampung.

Kedua, Bank Indonesia melalui penguatan kebijakan nilai tukar, implementasi kebijakan makroprudensial akomodatif, transparansi Suku Bunga Kredit Dasar (SBDK), memastikan kecukupan, kebutuhan, dan distribusi uang dan layanan kas implementasi kebijakan MDR QRIS dan BIFAST, serta penguatan sinergi kebijakan dengan pemerintah nasional dan daerah serta lembaga dan stakeholders terkait lainnya.

Bank Indonesia juga turut mendukung dalam penyediaan uang kartal selama periode Ramadhan dan ldul Fitri 2022. “Dimana penarikan uang oleh perbankan dan penukaran uang oleh masyarakat mencapai Rp 3,7 triliun atau naik 12 persen dibandingkan tahun 2021 yang sebesar Rp 3,3 triliun,” katanya.

Ketiga, Otoritas Jasa Keuangan melalui peningkatan intermediasi lembaga keuangan dalam mendukung pembiayaan sektor prioritas daerah dan akses keuangan masyarakat diyakini bisa mendorong pemulihan ekonomi nasional dan tingkat kesejahteraan masyarakat yaitu dengan mengoptimalkan fungsi dari Tim Percepatan Akses Keuangan Daerah (TPAKD) melalui program-program khusus antara lain Desa Inklusi Keuangan.

“Kemudian optimalisasi penyaluran KUR Klaster, Kartu Petani Berjaya, pemberian kredit murah kepada masyarakat lampung bersama industri jasa keuangan dengan melaunching website Pasar Kredit Murah Lampung (PAKEM) yang harapannya dapat mempermudah masyarakat dalam mengakses sumber pembiayaan produktif yang murah, mudah dan cepat,” pungkas Budiyono. (Katharina)

Bagaimana Menurut Anda