Pelatih Brasil Kecam CONMEBOL Hingga Gaya Main Argentina

11

BRASIL, BERITAANDA – Pelatih tim nasional Brasil, Tite, mengecam Konfederasi Sepak Bola Amerika Selatan (CONMEBOL) usai kalah di Final Copa America pada Ahad (11/7) WIB. Pada pertandingan final, Brasil dikalahkan Argentina dengan skor 0-1.

Tite mengkritik kondisi lapangan yang digunakan dalam turnamen itu. Copa America tahun ini seharusnya diadakan di Kolombia dan Argentina. Namun, dipindahkan setelah adanya kerusuhan sipil di Kolombia dan lonjakan kasus Covid-19 di Argentina.

Presiden Brazil, Jair Bolsonaro, kemudian menawarkan diri agar negaranya menjadi tuan rumah tunggal Copa America 2021. Namun, Tite menyebut bahwa CONMEBOL melakukan perencanaan terburu-buru dan bermasalah bagi tim serta pemain yang terlibat.

“Organisasi (CONMEBOL) melakukan banyak hal yang tidak diinginkan,” kata Tite usai pertandingan, yang dikutip Reuters.

“Lapangannya buruk. Para pemain menghadapi risiko yang berlebihan. Ini seharusnya tidak terjadi di turnamen besar seperti ini. Saya berbicara secara khusus tentang orang yang bertanggung jawab, Alejandro (Dominguez), yang merupakan presiden CONMEBOL,” tegas Tite.

“Saya berbicara tentang ia, untuk mengatur turnamen dalam waktu sesingkat itu,” ucapnya menambahkan.

Tite membuat kritik serupa tentang sejumlah kondisi lapangan di awal turnamen dan komentar itu membuatnya didenda 5.000 dolar Amerika (sekitar Rp72 juta). Para pemain Brazil juga mengkritik CONMEBOL menjelang pertandingan pembukaan mereka, dengan mengatakan organisasi itu “tidak memadai”.

Kritik Tite muncul beberapa saat setelah Argentina menang 1-0 untuk mengakhiri puasa trofi selama 28 tahun dan memenangkan Copa America untuk yang ke-15 kalinya. Kekalahan tersebut merupakan yang pertama bagi Brazil sejak pertandingan persahabatan pada 2019 dan kekalahan kompetitif pertama mereka sejak ditekuk Belgia di Piala Dunia 2018.

Pelatih berpengalaman itu memuji kinerja pelatih lawan, Lionel Scaloni, tetapi mengkritik cara Argentina memperlambat permainan setelah mereka memimpin di pertengahan babak pertama.”Permainannya jadi lambat,” katanya.

“Kami ingin bermain, tetapi ada anti-sepak bola. Sepanjang waktu ada diving untuk pelanggaran dan kemudian mereka mengambil waktu lama untuk mengambilnya, wasit tidak melanjutkan permainan. Strateginya adalah menghentikan permainan,” ujarnya. [republika.co.id]

Bagaimana Menurut Anda