Panitia PRL Sayangkan Oknum Nakal Tarik Uang ke PKL

68

BANDAR LAMPUNG, BERITAANDA – Panitia Pekan Raya Lampung (PRL) 2023 menyayangkan dugaan adanya oknum-oknum nakal yang menarik uang ke pedagang kaki lima (PKL), supaya bisa berjualan di dalam lokasi PRL di PKOR Way Halim.

Menurut Ketua DPD Asosiasi Pengusaha Indonesia (Apindo) Lampung Ary Meizari Alfian selaku penyelenggara, komitmen panitia tetap ingin menertibkan PKL. Tapi panitia juga serba salah, kalau sedikit keras dianggap menindas rakyat kecil yang ingin mencari rejeki.

Panitia juga menyesalkan adanya oknum yang kabarnya memanfaatkan situasi dan menarik uang Rp 2 juta ke PKL.

“Kami tidak tahu itu oknum darimana. Kami pastikan panitia tidak pernah menarik uang ke PKL,” tegasnya pada Selasa (10/10/2023) malam di Sekretariat Panitia PRL.

Kemudian ia melanjutkan, adanya video yang beredar di media sosial tentang seorang diduga ASN dari Kabupaten Lampung Timur terkait adanya pungutan liar pada pengunjung, panitia juga memastikan itu tidak benar dan hoax.

“Kami pastikan bukan pungli, tapi itu petugas tiket resmi dari PRL. Oknum yang diduga ASN itu mau masuk tapi tidak bisa menunjukkan ID card resmi, sehingga ia harus beli tiket,” terusnya.

PRL 2023 juga selalu ramai tiap harinya. Dari data panitia ticketing, pengunjung setiap hari rata-rata mencapai 8.000 orang. Jadi, kata Ary, jika ada mencoba menjatuhkan panitia dengan membuat video PRL sepi itu semua tidak benar.

“Tinggal dilihat saja waktunya, kalau masih sore ya kemungkinan masih sepi. Tapi kalau sudah malam pengunjung juga membludak,” imbuhnya.

Panitia juga meminta maaf jika ada sedikit ketidaknyamanan pengunjung, karena sempat ada genset salah satu peserta stan terbakar dan menyebabkan mati listrik. Hal itu, dijelaskan Ary, sudah diperbaiki dan kegiatan berjalan seperti biasa.

Salah satu artis tanah air pengisi acara PRL 2023 yang menyedot perhatian pengunjung adalah NDX AKA. Mereka akan tampil pada Rabu (11/10/2023) malam. Untuk itu panitia sudah menyiapkan keamanan konser dan berkoordinasi dengan pihak kepolisian serta pihak keamanan lainnya.

Panitia juga sudah menyiapkan posko kesehatan di stan RS Abdoel Moeloek, karena disitu ada tenaga kesehatan yang stand by.

“Ambulans dan petugas kesehatan, hingga 3 mobil pemadam kebakaran juga sudah disiapkan di panggung utama,” papar Ary lagi.

Membludaknya penonton juga sudah diantisipasi mengurangi tenda-tenda di sekitar panggung utama, supaya lebih luas.

Panggung utama juga sudah ditambah tinggi berikut dengan barrier pemecah massa. Teknis pengamanan dari kepolisian juga sudah kita siapkan.

Dari data penukaran tiket di IIB Darmajaya, sudah 80 persen pemilik tiket yang menukarnya dengan gelang barcode.

“Harga tiketnya juga tidak mahal, hanya menyesuaikan dengan artis yang mengisi acara. Penonton juga jangan khawatir karena sudah disiapkan fasilitas umum pendukung seperti mushola, toilet dan pusat informasi,” terangnya.

Setelah lima hari pelaksanaan Pekan Raya Lampung (PRL) 2023 di PKOR Way Halim Bandar Lampung, banyak capaian yang sudah dihasilkan.

Menurut Ary, tema ‘Digitalisasi Perekonomian Menuju Lampung Berjaya’ yang diusung tahun ini dibuktikan dengan penjualan tiket secara online lebih banyak.

“Digitalisasi yang dilakukan oleh panitia adalah dengan menjual tiket digital yang lebih banyak daripada on the spot atau di lokasi. Penukaran tiket dengan gelang dan di scan barcode nya itulah bentuk digitalisasi. Kalau pakai pintu buka tutup seperti tahun lalu justru membuat penumpukan di pintu masuk,” paparnya.

Lebih lanjut ia mengatakan jika barcode atau kode batang yang ada di gelang tidak bisa dipalsukan karena berbasis digital. “Jadi tahun ini pengunjung lebih rapi dan tertata,” tambah dia. [rilis]

Bagaimana Menurut Anda