Polda Sumsel Tangkap 2 Pelaku Penyalahgunaan BBM Bersubsidi

43

PALEMBANG, BERITAANDA – Subdit IV Tipidter Ditreskrimsus Polda Sumsel kembali menangkap dua (2) orang pelaku penyalahgunaan BBM bersubsidi jenis solar dengan modus menggunakan banyak barcode Pertamina dan main mata dengan operator SPBU.

Kedua pelaku berinisial HC (35) berprofesi sebagai sopir dan IZ (24) sebagai karyawan SPBU, keduanya diamankan pada Senin (8/1/2024) saat melakukan aksinya melakukan pengisian BBM bersubsidi di SPBU Jalan Tanjung Api-Api Kabupaten Banyuasin.

Kasubdit IV Tipidter Ditreskrimsus Polda Sumsel AKBP Bagus Suryo Wibowo turun langsung memimpin timnya melakukan penangkapan pelaku penyalahgunaan BBM bersubsidi.

Dari kedua tangan pelaku, polisi berhasil mengamankan barang bukti satu unit R4 Box merk Mitsubishi L300 hitam nopol BG 1158 JO berisi sebuah baby tedmond kapasitas 1.000 liter, dan telah terisi sebanyak ± 298 liter BBM, 24 lembar barcode My Pertamina, mesin pompa merk Transfer Pump, 2 buah selang ukuran 2” panjang ± 2,5 meter, sebuah handphone serta nota catatan pembelian BBM solar.

Saat konferensi pers, Kabid Humas Polda Sumsel Kombes Sunarto SIK didampingi Kasubdit IV Tipidter Ditreskrimsus Polda Sumsel AKBP Bagus Suryo Wibowo mengatakan, modus operandi yang digunakan tersangka HC melakukan pengisian BBM jenis solar secara berulang-ulang menggunakan mobil box yang didalamnya terdapat baby tedmond ukuran ± 1.000 liter yang sudah terhubung dengan tangki melalui pompa mesin.

“Tersangka HC ini melakukan pengisian berulang-ulang bekerja sama dengan tersangka IZ selaku karyawan SPBU. HC mendapat upah Rp 250 ribu/ton. Sedangkan tersangka IZ mendapatkan Rp 20 ribu setiap kali melakukan pengisian 100 liter/rit,” terang Narto, Rabu (10/1/2024).

“Keterangan tersangka HC yang mengaku melakukan aksinya tersebut atas suruhan pelaku HD alias T, mendapatkan barcode pengisian BBM dengan cara membeli dari rekan sesama sopir, dan pelaku HD ini sedang kita kejar,” lanjut Narto.

Kedua tersangka yang saat ini meringkuk ditahanan Polda Sumsel tersebut dijerat Pasal 55 UU RI No. 22 Tahun 2001 tentang minyak dan gas bumi sebagaimana telah diubah Pasal 40 Angka 9  UU RI No. 6 Tahun 2023 tentang penetapan peraturan pemerintah pengganti UU No. 2 Tahun 2022 tentang cipta kerja. Setiap orang yang menyalahgunakan pengangkutan dan atau niaga bahan bakar minyak yang disubsidi pemerintah dipidana dengan pidana penjara paling lama 6 tahun dan denda paling tinggi Rp 60 miliar.

Kombes Narto mengimbau seluruh masyarakat Sumatera Selatan untuk membantu mengawasi adanya penyelewengan dan penyimpangan penyalahgunaan BBM bersubsidi ini, untuk melaporkan ke Polda Sumsel dan jajarannya.

“Ini sangat merugikan masyarakat, Bapak Kapolda Sumsel Irjen Rachmat Wibowo memberikan perhatian khusus terhadap kasus penyimpangan dan penyalahgunaan BBM bersubsidi ini. Tekad kami jajaran Polda Sumsel untuk menertibkan dan menindak tegas setiap penyelewengan,” tutupnya. (Iwan)

Bagaimana Menurut Anda