Komentari Pedas Puan Maharani, Nikita Mirzani Terancam Dipolisikan

29

JAKARTA, BERITAANDA – Celotehan Nikita Mirzani yang mengkritik Ketua DPR RI Puan Maharani menuai protes dari Gema Puan Maharani Nusantara (GPMN). Mereka menyatakan keberatan dengan komentar Nikita Mirzani soal mikrofon mati sampai-sampai mau mendatangka orang viral bernama ‘Tante Lala’ untuk mengajari Puan tentang Pancasila.

Ketua DPP Bidang Hukum dan HAM Gema Puan Maharani Nusantara (GPMN), Ali Nugroho menilai komentar Nikita kesannya menggurui Puan Maharani yang telah malang melintang di dunia politik, sangat tendesius menyerang kehormatan seseorang. Ia menekankan soal pengetahuan Pancasila Puan Maharani tidak dapat diragukan lagi.

“Kalau mbak Puan trahnya jelas. Kakeknya penggagas Pancasila sangat paham betul itu Pancasila. Hati-hati loh Nik, ini bukan dunia entertaiment. Kalau diumpamakan sama aja ‘ikan diajarin berenang’. Konyol namanya,” ujar Ali yang seorang advokat.

Ali meminta secara tegas pada Nikita Mirzani untuk meralat dan mencabut pernyataannya serta memohon maaf. Kalau tidak, sambung Ali, akan diproses secara hukum yang berlaku.

“GPMN akan kumpulkan 100 advokat-advokat dari sabang sampai Merauke yang ada di 30 provinsi. Dalam waktu 1×24 jam bila Nikita tidak memohon maaf. Kami adukan ke dewan pers. Kami akan layangkan somasi. Berkomentar tidak esensi,” ucapnya.

Ia juga menyinggung soal kejadian mikrofon mati di sidang pengesahan RUU Cipta Kerja. Menurutnya terlalu didramatisir oleh pihak tertentu. Versinya, mic mati karena waktu penyampaian pendapat telah usai sesuai tata tertib dewan.

“Akrobatik politik itu namanya. Nikita kalau mau belajar politik jangan menyerang seseorang hanya berdasarkan bukti petunjuk. Dalamin dulu, setinggan sapa?. Nanti kejebak-jebak. Bukannya naik malah tenggelam,” jelasnya.

Kemudian, Ali juga menyindir Nikita Mirzani yang mau maju jadi anggota dewan untuk periode mendatang. Sampai-sampai ia berani taruhan dan berani telanjang jika Nikita berhasil masuk DPR.

“Kalau anda ngebet nyaleg, masih lama. Jangan buat sensasi. Kalau Nikita dengan sensasi bisa menang di legislatif 2024. Saya berani ‘telanjang’ ngitarin Monas,” pungkasnya. [*]

Sumber: matamata.com

Bagaimana Menurut Anda