Usai Direnovasi, Mushola Nazmah yang Terbengkalai Puluhan Tahun Diresmikan Kapolres OKU

17

OGAN KOMERING ULU, BERITAANDA – Sebuah bangunan terbengkalai puluhan tahun dan tertutup semak belukar ditemukan Kapolsek Ulu Ogan saat melakukan patroli sambang desa.

Bangunan tersebut tadinya merupakan sebuah mushola yang dipergunakan sebagai sarana beribadah warga sekitar Desa Belandang Ulu Ogan Kabupaten OKU. Mushola ditinggalkan oleh warga dan dibiarkan lapuk dimakan usia.

Mendengar aspirasi warga tentang terbengkalainya satu satunya tempat ibadah mereka, sontak membuat Kapolsek Ulu Ogan IPDA Indra Gunawan terketuk hati dan menyanggupi untuk memperbaikinya kembali.

IPDA Indra Gunawan yang menjabat sebagai Kapolsek Ulu Ogan sejak 2023 lalu, dikenal dekat dengan masyarakatnya, berhasil mengajak warganya bergotong royong mewujudkan impian warga memiliki tempat ibadahnya kembali.

Setelah lebih dari 6 bulan proses renovasi dan perbaikan oleh Polsek Ulu Ogan dan warga, saat ini mushola tersebut telah dapat dipergunakan kembali untuk melaksanakan ibadah, baik sholat berjamaah dan pengajian. Spesialnya telah digunakan untuk pelaksanaan ibadah tarawih Ramadhan tahun ini.

Kapolres OKU AKBP Imam Zamroni Sik akhirnya bisa meresmikan penggunaan mushola yang diberi nama ‘Nazmah’ pada Senin (25/3/2024) lalu.

Mengajak tokoh agama, tokoh masyarakat dan warga setempat, Kapolres membawa serta Aipda Hadi Suhendra yang juga merupakan tokoh agama, untuk mengisi ceramah menjelang berbuka puasa bersama.

Kapolres dalam sambutannya menceritakan sejarah awal mushola yang telah terbengkalai sejak tahun 1998 tersebut.

“Alhamdulillah, semua terjadi karena kehendak Yang Maha Kuasa. Pimpinan Polda Sumsel yakni Bapak Kapolda Irjen A. Rachmad Wibowo mengutus seorang IPDA Indra Gunawan untuk bertugas sebagai Kapolsek disini. Ternyata salah satu berkah yang bisa kita rasakan adalah terbangunnya kembali sarana ibadah ini. Sekitar bulan Juli lalu, mushola ini ditemukan oleh Pak Indra Gunawan dengan kondisi yang sangat memprihatinkan, bangunan rusak parah, ditumbuhi semak belukar,” ujarnya mengawali kisah.

“Melihat hal tersebut, tergugah hati Pak Indra ini dan berinisiatif mengajak warga berunding untuk merehab kembali mushola ini. Dan Alhamdulillah atas support Pak Kapolres saat itu, Pak AKBP Arif Harsono, dan dukungan semua pihak akhirnya mushola ini dilakukan renovasi sejak Agustus lalu hingga bulan Februari kemarin,” lanjutnya.

Imam Zamroni mengajak warga untuk menjaga dan memanfaatkan mushola tersebut untuk kebaikan masyarakat.

“Hal yang terpenting dari ini semua adalah rasa syukur kita kepada Allah Subhanahu Wa Ta’ala, dan bagaimana kedepannya untuk dapat memakmurkan mushola ini, dan agar dijadikan juga sebagai tempat silaturahmi. Harapan kita dengan berdirinya kembali mushola ini dapat membawa manfaat dan keberkahan bagi kita semua,” pesan Kapolres.

Sementara, Ustadz Alimin yang juga tokoh masyarakat Desa Belandang, mengucapkan terima kasihnya atas kepedulian dan bantuan sehingga berfungsinya kembali mushola itu.

“Terimakasih kami kepada Pak Kapolda Sumsel, Kapolres OKU, Pak Kapolsek Ulu Ogan dan jajaran, serta semua pihak yang telah membantu merenovasi mushola ini, yang mana sebelumnya tidak tersentuh dan terbengkalai selama berpuluh-puluh tahun,” ucap dia.

“Kedepan, mushola ini akan kami rawat dengan sebaik-baiknya untuk sarana ibadah dan kami pergunakan untuk kegiatan bermanfaat lainnya, utamanya silaturahmi antar warga disini,” tandas dia. (Iwan)

Bagaimana Menurut Anda