Gelar Jumat Curhat di Purwa Jaya, Polres Tulang Bawang Terima Lima Aduan Warga

42

TULANG BAWANG, BERITAANDA – Polres Tulang Bawang Polda Lampung secara rutin menggelar kegiatan Jumat Curahan Hati (Curhat) untuk mendengarkan secara langsung unek-unek, aspirasi, ataupun keluh kesah dari warga masyarakat yang ada di wilayah hukumnya.

Kali ini kegiatan Jumat Curhat berlangsung di Balai Kampung Purwa Jaya Kecamatan Banjar Margo Kabupaten Tulang Bawang, Jumat (14/7/2023).

“Kedatangan kami ke Kampung Purwa Jaya ini adalah untuk mendengarkan langsung unek-unek, aspirasi, ataupun keluh kesah dari warga, terutama terkait pelayanan publik dan kinerja dari personel Polres serta Polsek,” kata Kasat Binmas IPTU Harun, mewakili Kapolres Tulang Bawang AKBP Jibrael Bata Awi SIK saat memimpin langsung kegiatan.

Apabila ada oknum Polri yang masih melakukan pungutan liar (pungli) atau mencari-cari kesalahan kepada supir ataupun pengendara sepeda motor, agar dicatat namanya, lalu laporkan ke Propam.

Kasat Binmas menerangkan, saat menggelar Jumat Curhat di Kampung Purwa Jaya, ada lima orang warga yang menyampaikan unek-uneknya secara langsung. Unek-unek yang disampaikan diantaranya, masih adanya warga yang tidak aktif dalam kegiatan siskamling, agar warga yang tidak aktif tersebut diberikan sanksi. Apabila kendaraan sudah mati pajak kemana harus membayarnya, karena plat nomornya dari luar daerah. Lalu bisakah izin keramaian dipermudah dalam ngurusnya, dan kenapa proses pengambilan plat nomor kendaraan lama.

Menurutnya, agar kegiatan siskamling bisa kembali aktif nanti akan dikontrol langsung oleh Bhabinkamtibmas bersama Babinsa dan aparatur kampung. Terkait sanksi yang akan diberikan kepada warga yang tidak aktif, harus dibuat terlebih dahulu kesepakatan bersama antar warga yang diketahui oleh aparatur kampung.

“Untuk kendaraan yang mati pajak dan plat nomornya dari luar, disarankan untuk balik nama atau mutasi dengan cabut berkas agar memudahkan membayar pajak, jika belum balik nama maka harus membayar pajak di samsat tempat asal kendaraan sesuai dengan plat nomornya,” tutur IPTU Harun.

Lalu untuk penerbitan izin keramaian, saat ini memang diberlakukan satu pintu yakni di Polres, tujuan utamanya agar shohibul hajat bisa mentaati kesepakatan terkait batas waktu kegiatan hajatan terutama yang menggunakan musik dan orgen tunggal.

“Pastinya izin keramaian yang diterbitkan Polres tidak dipungut biaya sepeserpun atau gratis. Dan untuk proses pengambilan plat nomor seharusnya memang sebentar, namun karena dari Samsat Rajabasa, Bandar Lampung banyak antrian sehingga proses pembuatan plat nomor kendaraan menjadi agak lama,” jelas dia.

“Semua unek-unek yang telah disampaikan oleh warga, kami catat akan disampaikan kepada pimpinan secara berjenjang guna perbaikan pelayanan publik pada institusi Polri di masa yang akan datang,” tutup Kasat Binmas. (Katharina)

Bagaimana Menurut Anda