Arinal Djunaidi Buka Pameran dan Lomba Burung Berkicau Piala Gubernur Lampung 2024

13

BANDAR LAMPUNG, BERITAANDA – Gubernur Lampung Arinal Djunaidi membuka Pameran dan Lomba Burung Berkicau Gubernur Lampung Cup 2024, bertempat di halaman kantor Gubernur Lampung, Ahad (12/5/2024).

Gubernur Arinal menjelaskan bahwa memelihara burung merupakan salah satu hobi yang banyak ditekuni oleh masyarakat Indonesia.

Berangkat dari banyaknya masyarakat yang memelihara burung, maka diadakan perlombaan burung di Indonesia. Namun, Gubernur berpesan agar hobi ini diimbangi dengan semangat pelestarian burung di Indonesia.

Menurut Arinal, dibelahan barat, orang lebih fokus pada penelitian tentang burung, kemudian menghitung populasi burung tersebut.

“Sementara di Indonesia, penggemar burung yang dikenal dengan sebutan kicau mania lebih memperhatikan estetika suara yang dikeluarkan burung, serta bentuk atau postur tubuh burung,” jelas Gubernur.

Kebiasaan masyarakat Indonesia memelihara burung sudah ada sejak lama. Saat itu, burung kicau hanya dijadikan sebagai klangenan, dimana burung dipelihara untuk kebutuhan hiasan rumah saja.

Bahkan di tahun 1973, terbentuklah PBI (Pelestarian Burung Indonesia). PBI merupakan cikal bakal terselenggaranya lomba hingga organisasi per burungan. 3 tahun kemudian, kontes burung berkicau pertama kali diadakan, yaitu pada 1976.

“Saat itu, tujuan dilakukannya kontes adalah untuk meramaikan pasar burung, merangsang penggemar baru, hingga meningkatkan penjualan burung yang dipasarkan,” jelasnya.

Saat ini, jelas Gubernur Arinal, habitat ratusan burung di Indonesia, khususnya di Provinsi Lampung terancam punah. Penyebab utama, antara lain ekosistem dan kelestarian mulai terganggu. Hal tersebut menyebabkan populasi burung tidak dapat bereproduksi secara wajar. Padahal dengan melestarikan burung maka diperoleh manfaat yang tidak kecil.

Kegemaran untuk memelihara burung berkicau dari waktu ke waktu terus meningkat peminatnya. Hal ini disebabkan kegemaran dan hobi terhadap satwa, tumbuh dan berkembang mulai dari masyarakat biasa hingga pejabat, tidak hanya di tingkat Kabupaten/Kota tetapi juga di tingkat nasional, sehingga tidaklah mengherankan apabila dukungan serta semangat untuk mengadakan perlombaan, terhadap burung kicauan sangat tinggi di kalangan masyarakat, khususnya lomba jenis burung seperti, burung murai batu, kacer, lovebird, kenari, cucak ijo dan konin.

“Kesukaan seseorang terhadap burung antara lain karena suaranya, warna bulu, kecepatannya, bisa dilatih sesuai keinginan pemilik dan mudah cara merawat/ memeliharanya. Kesemuanya ini memberikan kebanggaan tersendiri, terlebih-lebih apabila burung tersebut benar-benar memiliki karakter dan kualitas yang baik, sehingga meningkatkan prestise bagi  pemiliknya, sekaligus meningkatkan nilai jual dari burung tersebut,” jelasnya.

Lomba burung yang dilaksanakan hari ini, harap Gubernur Arinal, bukan hanya menjadi ajang penyalur hobi semata, tapi juga menjadi aktivitas ekonomi yang bisa diandalkan. Namun, semangatnya tetap semangat pelestarian.

“Pemerintah Provinsi Lampung sangat mengapresiasi panitia pelaksana lomba burung ini, tentu lomba burung ini diharapkan akan menjadi agenda tahunan yang terus dapat dilaksanakan,” jelas dia.

Lampung sebagai provinsi dengan luas hutan yang cukup luas, tentu memiliki ragam flora dan fauna yang harus tetap kita jaga. Namun, pengelolaan dan pemeliharaan yang bernilai ekonomis juga tetap bisa dijalankan.

“Harapannya itu bisa seiring sejalan dengan upaya meningkatkan kesejahteraan masyarakat menuju Lampung Berjaya,” ujar Gubernur Arinal.

Dalam kesempatan yang sama, Ketua Umum Sempati Indonesia, Suryono, melaporkan bahwa Lomba Pameran Burung Berkicau Gubernur Lampung Cup 2024 dalam rangka HUT Pemerintah Provinsi Lampung ke-60 ini, terdiri atas 24 kelas yang akan memperebutkan di kelas utama piala Gubernur Lampung.

“Dengan hadiah uang tunai dan trofi yang sangat mewah merupakan ungkapan kepedulian Bapak Gubernur dan Provinsi Lampung terhadap kami kicau mania,” ujarnya.

“Alhamdulillah tiket yang sudah terjual sampai kemarin, 90% sudah terjual. Jadi 738 tiket terjual dari total 820 burung atau peserta. Insya Allah nanti mudah-mudahan sampai dengan akhir lomba semuanya berjalan lancar,” ucapnya.

Ia melaporkan bahwa lomba ini yang sudah terdaftar dari kami dari seluruh Provinsi Lampung. Kemudian ada dari Baturaja, Palembang, Tangerang, dan Serang.

“Event ini akan selalu dikenang oleh kami para kicau mania dengan event yang benar-benar eksklusif,” ungkapnya.

Adapun kelas-kelas yang dipertandingkan nanti adalah burung murai batu, kacer, kenari, cucak ijo, dan konin. (Katharina)

Bagaimana Menurut Anda