Antisipasi Karhutla, Hutama Karya Gelar Pelatihan Tanggap Darurat Bahaya Karhutla di Tol Terpeka

16

BANDAR LAMPUNG, BERITAANDA – Memasuki musim kemarau, saat ini marak terjadi kebakaran hutan dan lahan (karhutla) di sekitar jalan tol yang diakibatkan oleh perubahan iklim, salah satunya yaitu lahan disekitar Tol Terbanggi Besar – Pematang Panggang – Kayuagung (Terpeka).

Mengantisipasi kejadian karhutla tersebut, Hutama Karya selaku pengelola Tol Terpeka menggelar pelatihan dan simulasi tanggap darurat bahaya karhutla di Rest Area KM 164 Jalur A, Kamis (14/9/2023).

Branch Manager Tol Terpeka Taufiq Hidayat mengatakan, bahwa kegiatan ini dilakukan agar petugas jalan tol juga memiliki kompetensi dasar penanganan karhutla, sehingga apabila api masuk ke area tol dapat ditangani langsung.

Setidaknya 70 kali kejadian karhutla terjadi disekitar wilayah Tol Terpeka dalam periode 2 Januari hingga 16 September 2023, dengan kejadian terbanyak di sekitar KM 172+000 sampai KM 185+000, tepatnya di wilayah Tulang Bawang.

“Untungnya seluruh kejadian dapat ditangani dengan baik tanpa berdampak pada operasional tol,” tutur Taufiq.

Dalam kegiatan pelatihan dan simulasi ini, Hutama Karya bekerjasama dengan tim ahli dari Dinas Pemadam Kebakaran dan BPBD dengan mendatangkan 7 personel instruktur.

“Ada sebanyak 40 personel Tol Terpeka yang menjadi peserta dalam kegiatan pelatihan dan simulasi ini, Alhamdulillah berjalan dengan lancar,” tambahnya.

Lebih lanjut Taufiq juga menyampaikan bahwa dari beberapa kejadian karhutla yang terjadi, Hutama Karya terus melakukan evaluasi untuk meminimalisir dampak terhadap operasional jalan tol, salah satunya dengan menambahkan alat-alat yang dapat membantu pemadaman serta melakukan pengawasan pada titik rawan api sebagai tindak mitigasi risiko karhutla.

“Kami melakukan penambahan apar, mobil tangki air, pompa portable hingga alat pemukul api (gepyok api) untuk memitigasi agar api lebih cepat dikuasai dan dipadamkan saat terjadi karhutla,” ujar Taufiq.

Adapun imbauan dan sosialisasi kepada masyarakat juga telah dilakukan oleh Hutama Karya melalui spanduk, VMS (Variable Message Sign), public address di gerbang tol maupun rest area, serta melakukan penyuluhan ke rumah-rumah warga pemilik kebun sekitar jalan tol.

Berdasarkan hasil evaluasi, beberapa kejadian diduga terjadi bermula dari api kecil seperti pembakaran sampah atau semak, api puntung rokok yang tidak diawasi dengan baik sehingga pengaruh cuaca panas dan angin yang kencang menyebabkan api membesar atau berpindah ke  lokasi lain.

“Kami mengimbau kepada masyarakat untuk tidak menyalakan api tanpa adanya pengawasan dan lebih peduli terhadap lingkungan sekitar, selain dapat menyebabkan kerugian negara. Pelaku penyebab karhutla juga dapat dikenakan sanksi pidana sesuai peraturan dan perundangan yang berlaku,” pungkas Taufiq Hidayat.

Untuk kondisi terkini jalan tol, Hutama Karya mengimbau kepada seluruh pengguna jalan untuk selalu mematuhi ketentuan dan tata tertib yang berlaku di jalan tol, serta memastikan kecukupan saldo UE sebelum memasuki gerbang tol.

Apabila pengguna jalan lupa untuk mengisi saldo kartu Uang Elektronik (UE) dapat menggunakan aplikasi HK Toll Apps yang dimiliki oleh Hutama Karya, dimana terdapat fitur cek saldo UE dan juga dapat melakukan top up saldo UE. (Katharina)

Bagaimana Menurut Anda