80 Warga Sergai Berstatus ODP dan 1 Orang Dinyatakan PDP

430

SERGAI-SUMUT, BERITAANDA – Bupati Kabupaten Serdang Bedagai (Sergai) bersama walikota se-Sumut ikuti video konfrensi dengan gubernur untuk membahas perkembangan Covid-19, bertempat di ruang rapat sekda komplek kantor bupati setempat, Selasa (24/3/2020).

Bupati Ir. H. Soekirman mengatakan kepada gubernur bahwa kondisi Sergai masih dalam keadaan aman dan kondusif. Sampai hari ini tercatat 80 warga Sergai berstatus ODP (orang dalam pemantauan) dan 1 orang dinyatakan sebagai PDP (pasien dalam pengawasan).

“Kami berharap jika ada pasien rujukan dari Sergai agar tidak ditolak. Kami juga meminta bantuan pinjaman mobil ambulans untuk membawa pasien menuju rumah sakit rujukan di Medan, dikarenakan ambulans yang tersedia di Kabupaten Sergai saat ini belum cukup memadai untuk menangani pasien Covid-19,” jelas bupati.

Kata dia, Pemkab Sergai sudah melakukan beberapa usaha preventif dalam menghadapi bencana nasional Covid-19, diantaranya melaksanakan penyemprotan disinfektan di kantor OPD kompleks kantor bupati, menyesuaikan aktivitas kerja ASN dengan meniadakan apel dan finger print, lalu menghentikan sementara proses belajar-mengajar di sekolah untuk kemudian dialihkan ke rumah masing-masing siswa.

“Akan melakukan tindakan penyemprotan disinfektan dengan menggunakan mobil pemadam kebakaran. Selain itu kami juga aktif melakukan sosialisasi lewat jejaring media massa dan media sosial yang dilakukan oleh Dinas Kominfo, dan meminta para camat serta apartur desa agar memanfaatkan fasilitas yang ada untuk melakukan sosialisasi dan imbauan kepada masyarakat perihal prosedur kesehatan yang mesti dilaksanakan untuk menghadapi bencana Covid-19. Lewat aksi ini kami harapkan penyebaran Covid-19 dapat diminimalisir di Kabupaten Sergai,” tegas bupati.

Sementara Gubernur Edy Rahmayadi menerangkan, sampai pada hari ini terdata 763 warga Sumut yang berstatus ODP dan PDP sebanyak 50 orang. Sedangkan warga yang dinyatakan positif Covid-19 tercatat sebanyak 2 orang, 1 orang sudah meninggal dunia. Selain itu 6 orang warga juga dinyatakan negatif dan sudah dipulangkan.

“Kami mengkhawatirkan masyarakat yang digolongkan sebagai ODP, sebab orang yang dilabeli dengan status tersebut cukup pesat perkembangannya, karena terhitung sejak semalam hingga saat ini sudah terdata bertambah sebanyak dua kali lipat,” kata gubernur.

“Dari kondisi tersebut, masih banyak masyarakat kita yang belum patuh, belum menantati imbauan dan arahan dari kita semua. Hal ini membuat semakin besar jumlah individu yang tidak dapat kita pantau, sebab tidak dapat dipastikan apakah orang-orang ini termasuk ODP atau PDP,” tambah dia.

Edy Rahmayadi meminta agar seluruh pihak dapat berperan aktif untuk menenangkan masyarakat.

“Laksanakan tindakan yang paling bijaksana untuk memutus rantai Covid-19, berikan arahan kepada rakyat untuk tetap di rumah, giatkan social distancing sampai batas waktu yang belum ditentukan tergantung situasi yang berkembang,” jelas dia.

“Sebanyak 5.000 alat pengaman diri (APD) sesegera mungkin akan didistribusikan ke tingkat daerah. Saat ini telah disiapkan sebanyak 500 ruangan untuk mengisolasi pasien yang diduga terjangkit corona dengan 500 tambahan ruang cadangan,” kata gubernur.

“Untuk masyarakat yang ingin melaksanakan sholat Jumat berjamaah, sesuai putusan MUI Provinsi Sumut dapat tetap dilaksanakan. Namun kita selaku pemerintah daerah harus melihat situasi yang terjadi dan jika mengharuskan untuk dihentikan, maka bisa kita hentikan,” pungkas gubernur.

Pada cara tersebut juga dihadiri oleh Sekertaris Daerah Kabupaten Sergai HM. Faisal Hasrimy, AP, MAP, Asisten Pemerintahan Umum Hj. Nina Deliana Hutabarat, S.Sos, M.Si, Asisten Administrasi Umum Hj. Irwani Jamilah, SH, M.Si, Kepala Dinas Kominfo Drs. H. Akmal, AP, M.Si, serta Kepala Dinas Kesehatan dr. Bulan Simanungkalit, M.Kes. (Dipa)

Bagaimana Menurut Anda